Hati yang bersih

Yusuf dan Saudaranya

Tersentuh hatiku membaca dialog antara Yusuf a.s. dengan saudara sebapanya yang suatu masa sebelum itu telah menginggalkannya keseorangan di dalam telaga. Kisah tauladan mengenai Yusuf ini diceritakan dengan panjang lebar dalam ayat 4-102. Diringkaskan cerita, Yusuf ditemui peniaga dan dijual. Kemudian dibesarkan oleh orang yang membelinya sehingga dewasa. Kemudian dia diuji dan dipenjara. Liku-liku itu dilalui dengan taqwa. Akhirnya, apabila dia telah mendapat tempat sebagai pembesar negara, ketakwaan dan kebersihan jiwa kekal padanya.

Mari kita amati dialog antara Yusuf dan saudara-saudara yang satu masa dahulu telah membuangnya ke dalam telaga dan ditinggalkan bersendirian.

Yusuf-88

(88) Maka (bertolaklah mereka ke Mesir, dan) setelah mereka masuk mengadap Yusuf, berkatalah mereka: “Wahai Datuk Menteri, kami dan keluarga kami telah menderita kesusahan (kemarau), dan kami datang dengan membawa barang-barang yang kurang baik dan tidak berharga (untuk menjadi tukaran bagi benda-benda makanan negeri ini). Oleh itu, sempurnakanlah sukatan bekalan makanan bagi kami dan mendermalah kepada kami, sesungguhnya Allah membalas dengan sebaik-baik balasan kepada orang-orang yang bermurah hati menderma”.

Yusuf- 89

(89) Yusuf berkata: “Tahukah kamu (betapa buruknya) apa yang kamu telah lakukan kepada Yusuf dan adiknya, semasa kamu masih jahil (tentang buruknya perbuatan yang demikian)?”

Yusuf-90

(90) Mereka bertanya (dengan hairan): “Engkau ini Yusufkah? ” Ia menjawab: “Akulah Yusuf dan ini adikku (Bunyamin). Sesungguhnya Allah telah mengurniakan nikmatNya kepada kami. Sebenarnya sesiapa yang bertaqwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menghilangkan pahala orang-orang yang berbuat kebaikan.

yusuf-91

(91) Mereka berkata: “Demi Allah! Sesungguhnya Allah telah melebihkan dan memuliakan engkau daripada kami (disebabkan taqwa dan kesabaranmu); dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah”.

yusuf-92

(92) Yusuf berkata: “Kamu pada hari ini tidak akan ditempelak atau disalahkan (tentang perbuatan kamu yang telah terlanjur itu), semoga Allah mengampunkan dosa kamu, dan Dia lah jua Yang Maha Mengasihani daripada segala yang lain yang mengasihani.

Apa yang dibuat oleh Yusuf a.s. adalah melihat ke hadapan dan bukannya mengungkit perkara silam. Itulah pengajaran yang boleh kita hayati dari kisah yang amat menyentuh hati dari surah Yusuf.  Sahabat, bertadaburlah dengan ayat-ayat Allah.

Bingkisan Ramadan

Hujung minggu lalu aku berkhidmat sebagai supir, memandu sekarelawan menyampaikan sumbangan sempena Ramadan kepada golongan yang kurang bernasib baik di daerah Pontian. Subhanallah, memang hati ini perlu sentiasa diberi peringatan. Sama ada tinggal di rumah PPRT atau di rumah usang peninggalan keluarga ataupun pondok kecil yang dibina dengan kayu-kayu yang mungkin dikutip di pusat pelupusan sampah, kehidupan mereka kelihatan sempit. Mereka meneruskan kehidupan dengan apa yang ada. Ketika itu, hati merasa syukur di atas nikmat yang diberi oleh Allah kepada diri sendiri.

i-bantu-2015

Terbayang di ingatanku seorang nenek tua yang berusia lebih 80 tahun tapi masih tegap berbanding dengan usia. Dia tinggal di sebuah rumah kecil yang dibina dari bahan-bahan terpakai yang usang. Suaminya telah meninggal dunia dan dia tinggal bersama dengan 3 orang cucu lelaki yang tidak mempunyai pekerjaan tetap. Di sebelah rumah kecilnya itu, ada sebuah pondok yang lebih kecil. Di situ tinggal pula seorang lelaki yang kurang upaya. Bila ditanya, “siapa yang bagi makanan untuk lelaki itu?”, nenek tua menjawab, “apa yang saya masak dia makanlah.” Lelaki pertengahan umur itu adalah anak tiri kepadanya. Subhanallah, sungguh mulia hati nenek tua itu. Wahai Tuhan yang Maha Penyayang, murahkanlah rezeki mereka, ampunilah kesalahan mereka sekiranya ada dan berilah mereka kehidupan yang lebih baik di dunia dan akhirat. Amiin.

Sahabat,

Benarlah kata hadits rasulullan s.a.w. “Sesungguhnya dalam diri manusia itu ada seketul daging. Jika daging itu baik, maka baiklah seluruh anggota badannya tetapi seandainya daging itu rosak dan kotor, maka kotor dan rosaklah seluruh anggota badannya. Daging yang dimaksudkan ini adalah hati.”(Riwayat Bukhari dan Muslim daripada Nu’man bin Basyir). Di sana sini, boleh ditemui insan-insan yang baik hati. Beruntunglah mereka kerana mempunyai kelebihan itu walau pun kekurangan dari segi kemewahan.

Marilah kita mengambil keberkatan bulan Ramadan ini untuk mensucikan jiwa. Mari kita guna masa yang ada dengan sebaiknya untuk merebut segala tawaran yang disediakan Allah di penghujung Ramadan yang sememangnya kita nantikan. Semoga Ramadan tahun ini lebih baik dari yang pernah dilalui sebelum ini. Amiin Ya Rabb.

About Dr. AA

I am an educator, professional trainer, safety consultant, researcher, social worker, outdoor enthusiast, and a thinker.
This entry was posted in Buatmu Sahabat, Happening and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s