Buatmu Sahabat -13 : Berbakti kepada Ibu Bapa

Secara fitrah, manusia suka berbuat kebaikan dan berbakti kepada diri dan persekitaran – manusia maupun alam semesta. Cuma ada kalanya dia terlalai, ada kalanya dia dipengaruhi oleh perasaan yang mungkin tidak tenteram, ada kalanya dia terpesong akibat hasutan syaitan ataupun pujukan kawan, ada kalanya dia memberontak sama ada mahukan perhatian ataupun merasakan dirinya dipinggir. Ketika itu dia mungkin melahirkan tindakan yang pada satu masa dia merasa puas, tapi pada masa yang lain dia menyesal. Namun tindakan itu telah berlalu. Lantas dia termenung. Terbayang olehnya tindakan itu. Satu sudut dari akalnya menyatakan ianya tindakan yang perlu, manakala jauh di sudut hatinya dia tidak selesa. Pertarungan dua perasaan itu menimbulkan kekeliruan, meletihkan minda dan menggoncang ketenteraman jiwa.

Antara perkara penting, yang kadangkala terabai ialah berbakti kepada ibu-bapa. Seorang anak mungkin merasakan dirinya lebih berilmu dari kedua orang tuanya. Atau dia mungkin merasakan dirinya lebih dekat dengan Allah lantaran kuatnya dia beribadah dan berkhidmat untuk Islam. Atau mungkin semakin kurang menghormati ibu-bapa kerana persepsi terhadap mereka semakin negatif. Atau merajuk lantaran beberapa tindakan ibu-bapa terhadap mereka, yang merasakan ibu-bapa mengutamakan adik atau kakak atau abang,  atau yang kurang mendapat perhatian dan belaian disebabkan kesibukan mereka.  Malah macam-macam boleh timbul dalam hati anak itu sama ada mereka masih muda maupun sudah berkeluarga. Di tengah-tengah kecelaruan itu, kadang-kadang dia terlanjur, dia mungkin terkasar bahasa kepada orang tua, dan dia menyesal. Dan dia perlu menyesal…

Sahabat,

Apapun keadaannya, ibu-bapa tetap mempunyai kedudukan istimewa. Al-Qur’anul karim memandang mulia terhadap orang yang bersifat ihsan dan berbuat baik terhadap kedua ibubapa. Malah setiap anak dituntut agar berakhlak dengan akhlak yang mulia tatkala bergaul dan berbicara dengan kedua ibubapa, lebih-lebih lagi setelah keduanya mencapai umur tua, lemah dan nyanyuk.

Firman Allah Subhanahuwata’ala yang bermaksud:

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibubapamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka janganlah sekali-kali kamu mengatakan perkataan ‘ah’ dan jangan­lah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan-perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh rasa kasih sayang dan ucapkanlah “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.”
(Al-Isra’:23-24)

Sahabat,

Hati kita perlu selalu dipujuk dan dibentuk supaya lurus dengan syariat dan akhlak Islam. Berbaktilah kepada ibu-bapa sama ada mereka masih hidup maupun telah meninggal dunia. Bagi yang masih hidup, lakukan sesuatu yang mereka sukai seperti bercakap dengan lunak, mengatur makan minum, bersimpati dengan hidup mereka yang semakin uzur, bertanya khabar, menyumbang sesuatu yang mereka perlukan, mencium dan menyentuh badan terutama pada saat-saat mereka sudah tua, sakit dan tidak berupaya lagi. Ditakdirkan mereka kini telah meninggal dunia, hendaklah kita sentiasa mendoakan mereka, menziarahi kubur, berbuat baik dengan kawan-kawan yang dahulunya rapat dengan mereka. Malah banyak lagi kebaikan yang boleh dilakukan. Saranan dan arahan dari al-Qur’an dan sunnah juga banyak mencatatkan kepentingan berbakti kepada orang tua. Bacalah dan amalkannya semoga anda berjaya…

Khusus untuk para duaat, saya tertarik kepada tulisan seorang anak muda ini. Rujuk http://milenium-y.blogspot.com/2009/01/berbakti-kepada-ibu-bapa.html

About Dr. AA

I am an educator, professional trainer, safety consultant, researcher, social worker, outdoor enthusiast, and a thinker.
This entry was posted in Buatmu Sahabat and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

2 Responses to Buatmu Sahabat -13 : Berbakti kepada Ibu Bapa

  1. yase says:

    Anak wajib taat pada ibubapa yang sudah tua juga wajib menjaganya dengan baik.Soalan; hukum sibapa yang nyanyi dalam islam?.Apakah berdosa jika dia tidak menunaikan solat?.tq

    • Dr. AA says:

      Semua orang yang mukallaf iaitu yang berakal, baligh dan sempurna ingatannya wajib solat. Yang masih meninggalkannya perlu dinasihatkan supaya mengerjakannya. Namun dalam menasihatkan ibu-bapa, kita perlu menjaga adab dan menghormati mereka. Nasihat dengan penuh hikmah dan diiringkan dengan doa. Islam banyak memudahkan untuk dipraktik. Ada banyak kelonggaran yang diberi untuk orang sakit, kurang beupaya dan sebagainya. Bagi yang sakit, ada solat cara sakit. Solat memberi ketenangan, apatah lagi di usia tua.

      Banyak perbahasan ulama terkini yang membicarakan tentang bab nyanyian. saudara boleh merujuk kepada perbincangan itu. Dalam banyak hal, ianya dibolehkan tetapi ada keadaan yang mana ianya tidak dibolehkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s